Manusia

Dalam ajaran Buddha, setiap akibat yang timbul, itu timbul dari satu sebab. Tidak ada yang muncul tanpa sebab. Demikian juga dengan kelahiran kita sebagai manusia, kita bisa ada di dunia ini karena ada sebabnya.

Dalam dunia kedokteran, kita bisa terlahir sebagai manusia karena adanya ayah dan ibu, ada pertemuan antara ayah dan ibu. Saat hubungan terjadi, dalam kandungan ibu, dari 250 juta sperma yang berlomba meloncat, melompat, dan berlari menuju sel telur, akhirnya hanya satu yang berhasil keluar sebagai pemenang. Itulah cikal bakal anda dan saya. Kalau prosesnya seperti itu tentunya kita semua ini orang yang luar biasa bisa jadi pemenangnya.

Sebab yang lainnya adalah ada makhluk yang karena kamma kehidupannya sudah habis dan cocok dengan kamma orang tua kita, bergabung, membentuk diri ini yang kita sebut sebagai manusia.

Dalam Anguttara Nikaya disebutkan, “Ada tiga landasan tindakan berjasa, yaitu dana (kedermawanan), sila (kemoralan), dan bhavana (pengembangan batin). Seseorang yang melatih dana dan sila dalam skala kecil, akan dilahirkan sebagai manusia yang kurang beruntung. Seseorang yang melatih dan dana sila dalam skala medium akan dilahirkan sebagai manusia sejahtera. Dan seseorang yang melatih dana dan sila dalam skala tinggi akan dilahirkan di alam surga. Yang tidak melatih dana dan sila akan dilahirkan di tiga alam rendah, yaitu alam hantu, binatang, dan neraka. Kebanyakan orang terlahir di tiga alam rendah itu.

Menjadi manusia yang tidak beruntung seperti cacat fisiknya, idiot, berpenyakitan, dan lain lain. Menjadi manusia sejahtera, memiliki fisik yang sehat, fasilitas-fasilitas mudah diperoleh, pendidikan, kesehatan, terpenuhi dengan baik.

Dari penjelasan di atas, kita bisa memberikan penilaian skala dana dan sila yang kita lakukan pada kehidupan lampau. Jadi jika muncul pemikiran di dalam diri, kenapa saya bisa lahir sebagai anak dia, bukan yang lain, dengan tubuh ini, bukan dengan tubuh seperti itu, itu semua tergantung kebajikan diri kita sendiri. Jadi jangan menyalahkan orang tua kita.

Jika sekarang kita merasa menderita, jangan berputus asa, perbanyaklah kebajikan. Sebaliknya, kita merasa menjadi manusia yang sejahtera, jangan sampai hanyut dalam keadaan sekarang. Seperti seorang petani yang saat ini lagi menikmati hasil panen, tapi lupa menanam, maka di masa akan datang dia tidak bisa panen. Jadi, jika sekarang dalam keadaan sejahtera, teruslah menanam, menanan kebajikan, karena jika kebajikannya habis, kita akan jatuh ke alam rendah.

Dalam Dhamma dikatakan: “Selama seseorang belum mencapai tingkat kesucian pertama (Sotapanna), masih ada kemungkinan ia terjatuh di alam penderitaan”. Jadi kita masih dalam keadaan belum aman. Kecuali kita sudah jadi sotapanna baru kita aman. Selama belum menjadi sotapanna, seseorang bisa terlahir di alam neraka, hantu, atau binatang. Setelah mencapai sotapanna, baru kita aman, karena sotapanna hanya terlahir di alam manusia dan alam dewa.

Mari manfaatkan kehidupan sebagai manusia dengan sebaik baiknya.

 

Sumber: Majalah Dhamma Inside Vol. 21 – Agustus 2015